Buy Bitcoins in Singapore now easy and fast

Memecahkan Apa Arti Pencegahan Crypto Korea Selatan untuk Industri




 Pengiklanan

Dengan permulaan yang luar biasa pada tahun ini, cryptos telah menikmati tahap tertinggi dari apa yang kelihatan seperti bull bull yang tidak pernah berakhir. Bitcoin, Ethereum, dan altcoin lain menjadi berita utama setiap hari, melonjak jauh melepasi paras tertinggi sebelumnya ketika institusi bergegas mendapatkan kelas aset panas-panas. Tetapi sekarang, sebagai cabaran pengawalseliaan penting untuk cryptocurrency, masa depannya nampaknya lebih tidak menentu berbanding sebelumnya.

Korea Selatan Menetapkan Dasar untuk Peraturan Crypto

Beberapa minggu sebelumnya, pemerintah India mencadangkan larangan total terhadap cryptocurrency yang akan secara efektif mengkriminalisasi pemilikan, perlombongan, perdagangan, dan pemindahan crypto- aset. Sejak itu, pemerintah lain mengikutinya dengan menguraikan kerangka peraturan mereka sendiri dengan harapan dapat membendung industri yang berkembang pesat.

Korea Selatan, khususnya, memberlakukan peraturan yang lebih ketat untuk pertukaran kripto dan meluluskan undang-undang baru yang akan mewajibkan pertukaran untuk menjalani audit kepatuhan dan melaporkan data pelanggan. Dalam usaha memerangi pencucian wang dan penipuan cukai, badan pengawas dan penguatkuasaan undang-undang Korea akan meminta semua data transaksi crypto dari penyedia perkhidmatan. Begitu juga, perniagaan crypto di negara ini diberi mandat untuk mengikuti standard perakaunan kewangan yang ketat.

Walaupun perlu, langkah-langkah ketat ini mengorbankan perniagaan, kerana mereka terpaksa menyerap peningkatan biaya dalam kepatuhan dan prosedur Kenali Pelanggan Anda (KYC) yang luas. Ironinya, implikasinya sudah dipamerkan sepenuhnya – bahkan sebelum undang-undang tersebut diberlakukan secara rasmi.

Menghadapi Angin Regulasi, Pertukaran Perjuangan untuk Dimatikan

Pertukaran kripto OKEx telah memutuskan untuk menghentikan operasi di Korea, kerana kebimbangan mengenai peraturan negara itu untuk penyedia perkhidmatan cryptocurrency yang akan berkuat kuasa esok. Dalam catatan blog OKEx mengumumkan kepada penggunanya bahawa ia akan mematikan semua operasi pada 6 April. Ia memberi amaran bahawa pertukaran itu tidak akan bertanggungjawab atas kerugian yang ditanggung oleh pengguna yang gagal menarik balik pegangan sebelum tarikh ini.

Per CoinDesk Korea, jurucakap dari OKEx menjelaskan alasan penutupan itu, dengan menyatakan bahawa peraturan anti pencucian wang yang baru akan menjadikan pasaran tempatan terlalu sukar bagi firma crypto. Dia menambahkan bahawa keputusan itu juga disebabkan oleh margin yang menipis dan keuntungan yang rendah, yang akan diperburuk oleh perubahan peraturan yang akan datang. Ini mungkin sentimen yang dikongsi di seluruh bursa yang beroperasi di Korea Selatan, bahkan Binance menutup operasinya pada awal tahun ini kerana jumlah dagangan yang rendah dan kecairan yang menurun.

Dengan modal kripto yang mendapat cukai mulai berkuat kuasa tahun depan, sudah tentu kemungkinan peraturan baru Korea akan menjadi kuku terakhir dalam keranda – menjadikan kripto tidak dapat diakses oleh masyarakat umum dan membunuh terakhir dari baki kecairan yang tersisa di pasaran tempatan.

 Gambar pilihan dari UnSplash 



Source link

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments